Pemutaran perdana? No way ! Pasti bejubel, antrian mengular, tiket habis, dan atau yang ada pasti dapet bangku paling depan, pulang dengan keadaan kram leher.

Wiken pertama? No way ! Pasti keadaan masih parah !

After  lebaran, Ok deh !! Akhirnya H + 4 lebaran, sehabis silahturahmi ke kerabat, kusempatkan mampir ke cinema XXI Plaza Tunjungan. Yang ternyata buy one get one free pake mandiri ga berlaku, hanya berlaku di XXI sutos doang, hmm….

Awalnya papa ogah diajak, tumben banget sih, padahal si papa hobbiiiii banget nonton. Menurut papa ceritanya ga asyik, film indonesia mana ada yang berbobot sih, monoton .. Yah gitu deh, tetep mau nemenin akhirnya, tapi ga ada antusias sama sekali. No Problemo, yang penting aku ada temen nonton. Kebayang kan dalam studio penontonnya pasti anak², dan bener banget, ramee .. di dalam bioskop kayak suasana kelas di sekolah, yang bikin geregetan nih ada orang sebelah yang banget soknya, ya udah dong ya.. namanya juga sama² udah pernah baca bukunya, ga perlu sok ngasih pengertian gitu, ngobrol kenceng banget nyritain ke temen sebelahnya apa yg ada di buku sambil mlototin film. Huuh..

Weeeh.. bener ! Apa yg aku bayangin pas baca bukunya, ternyata bener² bisa diwujudkan sama si Riri Riza, kondisi bangunan sekolah muhammadiyah yang udah reot itupun sesuai dan sama dengan imajinasiku.

Papa sepertinya kurang menikmati filmnya. Mungkin kalo aku bilang sih, bagi yang belum pernah baca novelnya, aku yakin kalo langsung liat filmnya, akan terkesan datar. Dan bagi yang udah baca novelnya trus liat filmnya, kesannya pasti “yahh.. kok jauh ya sm novelnya, bagusan novelnya”

Ya ga bisa dibilang gitu juga, bagaimanapun film yang dibuat udah mewakili cerita dari novel si Andrea Hirata ini. Kalo dibikin percis sm novel, buat apa bikin film. Ya ngga sih? Toh si Andrea juga udah ngasih kebebasan penuh untuk Riri Riza menuangkan segalanya tanpa harus persis dengan yang di buku.

Dan memang sepertinya si sutradara ga kesulitan untuk membuat filmnya, karena pendeskripsian dari cerita di novelnya udah sangat jelas. Tanpa harus bertanya² tentang detail suatu benda ke Andrea, sutradara udah langsung bisa nangkep.

Tapi ya terlepas dari semua itu, kritik tetep aja ada. Aku aja punya beberapa kritik buat Riri Riza. Kenapa sih soal2 yang diajukan waktu ada cerdas cermat ga disesuaiin aja sama yang di novel? Lebih bagus dan lebih berbobot. Trus kenapa waktu endingnya cuman gitu doang? Ga ada cerita yang Trapani masuk Rumah sakit Jiwa? ga ada cerita yang ikal kerja di kantor pos? Hehehe… nah tu dia kan? kalo film dibikin sama percis sama yang di buku, buat apa bikin film? haha..