Bau seger tanah kena aer hujan? Hmmm.. surga dunia .. Alhamdulillah tanah gresik udah keguyur hujan kemaren. Setelah beberapa hari yang bener² kemarou yang ga bosen² bikin badan gerah ga karuan.

Petir.. geledek..angin.. rintik² aer hujan..

Kejadian itu membuat nadia takjub, setahun yg lalu hujan turun tepat di bulan november, tepat nadia lahir. Dan kemarin disaat usianya merayap hampir ke angka 1, dia baru melihat air kecil² yg jatuh ke tanah itu namanya HUJAN. Aku ajak dia duduk di teras, berdua, menikmati udara sejuk itu. Menjulurkan tangan jauh-jauh ke depan, menengadah merasakan rintik² air itu jatuh di atas telapak tangan, gelak tawa, seolah dia benar² bahagia menyambut hujan malam itu.

Untunglah petir ga seberapa ganas, geledek jg ga seliar badai. Sepertinya mereka bersahabat dengan keceriaan kami berdua bermain² di teras depan rumah.

2 jam kemudian, byar pet !

Rintik² hujan menipis, tanda mo pamitan pulang. geledek & petir jg ga kunjung hadir. Listrik padam..

20.00 .. 21.00 .. 22.00

udah tiga jam, belum nyala juga.. nadia udah gelisah, ngga bs tidur dengan suasana gelap. Kepanasan karena AC maupun kipas angin ga bisa dinyalakan, berada dalam kotak kamar yang pengap tertutup, panas. Parahnya lagi, 3 jam berlalu emergency lamp juga udah mulai ko’it. Persediaan lilin di laci ternyata juga kosong melompong, cuma tinggal sebatang yang sepertinya beberapa menit lagi udah menjemput ajalnya. Lampu senterpun ga ada tanda² sehat wal afiat. Arghh, semuanya serba ga bisa diajak kompromi. Kluar rumah sudah banyak toko yang tutup, adapun 1 toko diujung jalan yang mash buka, namun ketika pertanyaanku muncul untuk sebungkus lilin, hasilnya nihil.

22.30 nadia mulai menjadi-jadi rengekannya. Segala bujukan, rayuan ga mempan untuknya. Kutidurkan dia di kursi ruang tengah, pintu geser di buka selebar-lebarnya, tanganku yang ga brenti meng-kipasi tubuh mungilnya. Berhasil membuat dia tertidur, namun beberapa menit kmudian naas-nya sang nyamuk membuat onar. Sepertinya beberapa cc darah nadia di hisap olehnya. Haddoohh..

Sampai pukul 23.30 listrik belum juga nyala. Weleh-weleh, ada apakah gerangan.. hujan enggak.. petir enggak.. geledek juga enggak.. ngapain juga listrik ga segera dinyalain !!

Yellow pages !

Berdiri gendong nadia, berusaha membaca satu persatu deretan nomor telepon gangguan PLN dan berbekal cahaya handphone sebagai penerang, 8 nomor telpon PLN yang kupencet ga ada yg diangkat. Ya eyyalahh tengah malam ini !! DAMN !

Giliran network telkomsel ada gangguan dikit aja, pada treak² komplen ga karuan, sekarang giliran listrik padam bgini aku treak² jg g ada yg bisa denger.. Hiks..:(

Sedikit bersabar, sambil ngelus dada.. kalo sampe jam 1 dini hari blm nyala juga & nadia masih rewel, kita tidur di hotel. Secara di rumah ga ada genset gituh ! Yodah, akhirnya kami berdua masuk ke dalam mobil, stater, nyalain lampu, nyalain AC, nyalain lagu anak².. dan hampir 1 jam kita berada di dalamnya, berdiam duduk di dlm mobil yang hanya diam di garasi rumah, akhirnya nadia tertidur.

Kupindahkan pelan² di dalam kamar belakang, buka jendela lebar² .. dan 01.20 wib LISTRIK MENYALA…

woalaaahhh… PLN 6 JAM sukses dengan pemadamannya! DAMN !